“Mie Ayam Sengketa”


Kamu tau gak sih? Ternyata di UI itu juga ada jajanan yang enak selain di kantin-kantin fakultasnya. Contohnya aja ada mie ayam di depan FIB ini nih. Eh FIB apa FISIP, ya? FIB kali, kan di depannya persis. Lah, tapi depan parkiran FISIP juga, anak-anak FISIP juga banyak kali yang makan di situ. Ah sudahlah daripada bingung, lebih baik kita baca aja yuk ini dia hal-hal seputar Mie Ayam Sengketa yang wajib kamu tau!

Ternyata mie ayam yang legendaris ini udah ada sejak 1988 loh. Pak Wiwit, begitu orang biasa menyapanya, telah memulai awal pekerjaannya sebagai pedagang mie ayam keliling di lingkungan sekitar kampus Universitas Indonesia (UI). Pada awalnya, Pak Wiwit berjualan tidak menetap, yaitu hanya memutari lingkungan kampus UI saja. Rute-rute yang pernah ia lewati mulai dari depan Politeknik (Poltek), FE (Fakultas Ekonomi), Rektorat, Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM), danau UI, Fakultas Psikologi, Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP), hingga di Fakultas Ilmu dan Budaya (FIB) tempat berjualannya saat ini.  Pak Wiwit berjualan di FIB sejak tahun 2006, tepatnya di Parkiran atau perbatasan antara FISIP dan FIB, yang kemudian menjadi sengketa karena diperebutkan terus.

Percaya nggak percaya, ternyata mie ayam yang selalu murah hati dalam memberikan pangsit goreng dan daun bawang ini pada tahun 2011 harganya hanya Rp5.000,00 saja. Sekarang, dengan berjalannya waktu, mie ayam ini perlahan-lahan naik hingga sekarang mencapai harga Rp9.000! Tenang aja, mie ayam ini tetep merakyat kok kalo dibandingin dengan mie ayam mie ayam nun jauh di luar sana. Ada harga ada barang.

Meski ada yang bilang rasanya sama aja kayak mie ayam kebanyakan, tapi ada yang beda dari mie ayam yang satu ini. Selain harganya, mie ayam ini juga memberikan sensasi tersendiri, ayamnya yang super banyak dan menggugah selera, daun bawangnya yang masih hijau fresh from the oven, serta pangsit gorengnya yang kecil-kecil justru bikin teksturnya makin kriuk-kriuk. Oh iya satu lagi yang gak boleh ketinggalan ya mienya dong, memiliki rasa yang khas banget dan gak bikin eneg. Bingung? Cobain aja langsung ya. Buat kamu yang gak terlalu tertarik sama mie ayam dan malah suka yang agak manis, di sini juga ada mie yamin. Wajib dicoba loh semuanya.

Yup, dikarenakan harganya yang pas banget buat kantong mahasiswa serta rasanya yang sangat khas, maka jangan heran kalo banyak banget yang mau nyobain mie ayam sengketa ini. Kalo kamu gak mau keabisan, silahkan dateng saat Subuh dan tungguin di depan FIB deket parkiran FISIP ya! Pasti gak akan keabisan dan gak perlu nunggu lama.

Sepertinya cuma tinggal satu di UI penjual mie ayam yang masih menggunakan gerobak seperti ini serta kualitasnya gak kalah jauh dari  mie ayam kebanyakan. Kalo pun ada lagi, paling juga tukang gorengan di Stasiun UI atau abang-abang sekoteng di FTUI menjelang tengah malem, itu pun tergolong makanan ringan.

BACA JUGA

Waroenk Talubi, Untuk Kamu Yang Rindu Masakan Oma Tersayang

Kuliner Bogor dengan Cita Rasa Yang Menggoda Selera

Mie Ayam Sengketa

Kuliner Kampus UI Murah Yang Bikin Kenyang

Baso Aci Akang

Cara Beda Makan Aci

Dimsum Benhil, Santapan Wajib Pencinta Wisata Kuliner

Nyam! Nikmatnya Dimsum Gurih dan Manis